Kisah Mengejutkan Korea Utara Menghancurkan US Army

Discussion in 'Sejarah' started by tukangrujak, Jun 16, 2017.

  1. tukangrujak

    tukangrujak Active Member

    [​IMG]
    Pada musim panas 1950, Amerika masih menikmati kemenangan mutlak dalam Perang Dunia II. Memang ada ancaman Soviet dan sebuah blok Komunis yang membengkak oleh penambahan besar-besaran China pada tahun 1949.

    Namun Amerika Serikat masih memiliki bom nuklir dan B-29 yang bisa membawanya. Mereka juga memiliki angkatan laut paling kuat di dunia. Ada kepastian besar bahwa perang berikutnya akan menjadi konflik bom atom yang dilancarkan oleh Angkatan Udara dan Angkatan Laut, dengan Angkatan Darat bisa lebih santai dan mungkin tugas utamanya membersihkan reruntuhan setelah sebuah daerah dikuasai.

    Bersemangat untuk normal setelah empat tahun perang melelahkan, publik Amerika juga tidak berminat untuk memiliki Angkatan Darat yang besar dan mahal. Jadi pada akhir 1940-an anggaran Angkatan Darat melihat dipangkas, pelatihan dibatasi dan pelatihan dasar dipotong menjadi hanya delapan minggu (untuk prebandingan saat ini sepuluh minggu atau lebih).

    Hal ini terutama karena pasukan pendudukan Angkatan Darat Amerika di Jepang, yang memiliki pekerjaan lunak yang mengawasi populasi Jepang yang sangat jinak.

    Sayangnya, tidak ada yang menduga 75.000 tentara Korea Utara melintasi paralel 38 pada tanggal 25 Juni 1950. Banyak tentaranya adalah veteran yang telah berperang dengan Mao dalam perang saudara China, dan mereka diperlengkapi dengan baik.

    Dengan tank buatan Soviet, artileri dan bahkan pesawat tempur dan pembom memberi Korea Utara kendali terhadap langit. Bisa disamakan dengan tentara Irak yang menghadapi ISIS atau tentara Afghanistan yang memerangi Taliban, tentara Korea Selatan yang dilatih Amerika hancur.

    Didukung oleh sebuah mandat PBB untuk menggunakan kekerasan yang terjadi karena utusan Soviet justru memboikot pemungutan suara dan tidak memveto, Amerika Serikat mulai mengirim pasukan untuk menyelamatkan Korea Selatan untuk menaklukkan pasukan Kim Il-sung.

    Wajar, yang pertama tiba adalah tentara pendudukan yang diterbangkan dari lokasi terdekat yakni Jepang. Pada tanggal 1 Juli, sepatu tempur Amerika berada di lapangan, dalam bentuk Task Force Smith – sebuah kekuatan awal yang dipimpin Letnan Kolonel Charles Smith yang berkekuatan sekitar dua kompi senapan dari Resimen Infanteri I Divisi Infanteri 20 Angkatan Darat Amerika.

    Pasukan awal memiliki lebih dari empat ratus perwira dan prajurit, ditambah beberapa howitzer 105 milimeter dari batalyon artileri. Tidak ada tank, tidak ada dukungan udara dan komunikasi yang buruk. Alih-alih peluncur roket antitank terbaru, sebagian besar senjata tembak tanknya terdiri dari bashoka 2,36 inci yang bahkan belum mampu menghancurkan tank Jerman lima tahun sebelumnya.

    Beberapa pemimpin Task Force Smith dan NCO telah terlibat Perang Dunia II, namun sebagian besar pasukannya tidak berpengalaman.

    Di antar ke utara untuk menghentikan gerak maju Korea Utara, Gugus Tugas Smith bertahan di dekat kota Osan. Pada tanggal 5 Juli pagi , sebuah kolom tank T-34/85 Korea Utara dari Divisi Lapis Baja ke-105 menyerang apa yang akan menjadi tindakan utama pertama Amerika dalam Perang Korea.

    Apa yang terjadi selanjutnya adalah malapetaka. Howitzer Amerika menembakkan antitank HEAT, tapi hanya sedikit, dan terlalu sedikit untuk menghentikan tank Korea Utara. Sementara serangan bazooka Task Force Smith tidak dapat menembus armor kendaraan buatan Soviet.

    Pada saat yang sama, Task Force Smith juga menghadapi pengepungan infanteri Korea Utara. Smith memutuskan sudah waktunya untuk menarik diri.

    Rencananya adalah untuk penarikan lompatan katak tertib, dengan satu peleton melindungi yang lain. Tetapi di bawah tembakan berat, pasukan Amerika yang terlatih dengan buruk meninggalkan senjata dan peralatan saat bergerak mundur. Tidak semua dari mereka telah menerima perintah penarikan mundur, dan pada saat itulah Amerika menderita korban yang besar.

    Amerika kehilangan sekitar 80 orang terbunuh dan terluka, dan kira-kira jumlah yang sama ditangkap – atau hampir setengah dari Task Force Smith. Korea Utara menderita sekitar 130 korban, ditambah empat tank yang hancur atau tidak bergerak.

    Pengorbanan Amerika ini memang menunda gerak maju Korea Utara-tapi hanya untuk beberapa jam. Enam tahun sebelumnya, Angkatan Darat Amerika berhasil menghentikan pembagian panzer SS Hitler di Battle of the Bulge sementara pada Juli 1950, Angkatan Darat dilbarak dengan cepat.

    Untuk sebuah pertempuran besar, jumlah korban Korea meski tinggi tetapi mereka juga bisa menewaskan 54.000 orang Amerika. Pasukan Amerika telah melarikan diri dari medan perang, tapi mereka juga melakukannya di Bull Run dan Kasserine Pass.

    Ini bukan pertama kalinya orang-orang Asia telah mempermalukan pasukan Amerika salah satunya ketika terjadi serangan Pearl Harbor. Dua bulan kemudian, giliran tentara Kim Il-sung yang hancur setelah pendaratan MacArthur di Inchon.

    Pelajaran dari Task Force Smith adalah bahwa tentara yang tidak berpengalaman dengan pelatihan dan peralatan yang buruk maka akan melakukan hal yang buruk di medan perang. Tetapi itu hanya sebuah klise.

    Pelajaran sesungguhnya adalah apa yang terjadi ketika militer Amerika melakukan konflik yang sama sekali berbeda dari apa yang telah dipersiapkannya. Ini masih menjadi masalah bagi mereka saat ini, karena Amerika merenungkan strateginya di dunia di mana China berkuasa, Rusia bangkit kembali, teroris mengamuk dan aktor non negara memiliki senjata canggih.

    Amerika tidak memiliki sumber daya untuk menjadi kuat di mana-mana sepanjang waktu, yang berarti Pentagon harus membuat asumsi tentang sifat perang dan cara terbaik untuk mempersiapkannya. Akankah itu berteknologi tinggi atau berteknologi rendah? Perang besar atau perang kecil? Perang konvensional atau kampanye gerilya? Ingat bahwa China dan Rusia juga harus membuat asumsi mereka sendiri. Ini permainan teka-teki, tapi orang akan membayar harganya.


    Sumber: jejaktapak
     
  2. harinin

    harinin New Member

    backupnya indah77 ya kok depenya sama,..ckckckckc
     
  3. lasore

    lasore New Member

    korea emang dari dulu dikenal sangar & pasukannya terlatih
     
    Last edited: Jun 19, 2017
  4. xamapis

    xamapis New Member

    Baca juga berita menarik lainnya :
     

Share This Page