Kota Ini Jadi Titik Paling Hitam di Planet Bumi

Discussion in 'Iptek' started by tukangrujak, Jun 14, 2017.

  1. tukangrujak

    tukangrujak Active Member

    [​IMG]
    Karabash didirikan pada 1822 sebagai kota tambang. Daerah ini dikenal memiliki deposito besar bijih tembaga. Kota ini terutama dihuni oleh penambang dan keluarga mereka, di akhir 1930-an 50.000 orang tinggal di Karabash. Setelah tambang menutup, jumlah penduduk mulai berkurang.

    Masalah ekologi menjadi persoalan akut untuk Karabash. Pada akhir 1980-an vegetasi hampir menghilang dari kota, tinggal di sana menjadi berbahaya bagi orang, penduduk menurun menjadi 15.000.

    [​IMG]

    Pada tahun 1998 mereka kembali melakukan produksi peleburan tembaga di Karabash, kota yang disebut salah satu paling kotor di dunia, pada 2014 itu dihuni oleh 12.000 orang. Di Rusia, beberapa orang mengatakan kota Karabash adalah titik paling hitam di planet ini.

    Karabash, sebuah kota di Chelyabinsk Region, terletak di 1.710 km dari Moskow, disebut oleh UNESCO sebagai salah satu kota paling tercemar di planet ini.

    Karabash merupakan sebuah kota di Chelyabinsk Oblast dengan populasi 15.000. Bagian utama dari kota tampak seperti sebuah desa. Pada 1970-an, populasi adalah 60.000. Karabash muncul menjadi tahun 1822 menyusul ditemukannya placers emas di situs penyelesaian Tatar kuno. Nama Karabash berarti “kepala hitam” dalam bahasa Tartar.

    [​IMG]

    Pertambangan tembaga mulai di sini di awal abad ke-20. Setelah beberapa dekade pertambangan dan peleburan bijih tembaga, kota menjadi zona bencana ekologis. Ada awalnya tidak ada fasilitas pengolahan di pabrik tidak ada yang berpikir terlalu banyak tentang lingkungan di masa Uni Soviet.

    Dalam perjalanan 100 tahun, tanaman telah hangus dan ditutupi dengan timbunan bijih besi wilayah sekitarnya yang luas. Hanya dalam satu tahun beroperasi, tambang ini mengirimkan ke atmosfer lebih dari 180 metrik ton gas, yang jatuh di dekatnya sebagai hujan asam.


    Kandungan tembaga dalam bijih kurang dari 1%, yang berarti bahwa 100 ton metrik batu harus diproses untuk memproduksi satu ton tembaga. Ribuan ton lumpur tetap setelah tembaga telah diekstrak. Hal ini dibuang tidak jauh dari pabrik, menciptakan apa yang dikenal sebagai limbah banks.But terak-tumpukan bukanlah hal yang terburuk.

    Gunung yang terletak di dekat kota telah benar-benar kehilangan hutannya. Jika Anda melihat dekat pada permukaan batu, Anda dapat melihat jejak erosi kimia.

    Sungai Sak-Elga, berwarna kuning karena air yang jenuh dengan besi, dan es musim dingin adalah warna oranye terang. Kandungan zat besi adalah 500 kali di atas normal.

    [​IMG]

    Tidak ada yang tumbuh dalam 100 meter dari tepi sungai. Tingkat penyakit genetik dan ada di Karabash, termasuk kanker, eksim, batu ginjal, kerusakan rahim, demensia, dan cerebral pals.



    Sumber: Jejaktapak
     
  2. Indah75

    Indah75 Well-Known Member

    Sangat tidak sehat untuk hunian.....akibat tambang yang terlalu berlebihan yang mengakbatkan polusi tingkat tinggi.
     
  3. xamapis

    xamapis New Member

    Baca juga berita menarik lainnya :
     

Share This Page