Lama Siang 24 Jam, Beginilah Cara Puasa Orang Eskimo

Discussion in 'Internasional' started by hamdanbgr, Jun 7, 2017.

  1. hamdanbgr

    hamdanbgr Member

    [​IMG]
    Matahari bersinar rendah di kaki langit wilayah Arktik, Kutub Utara. Hanya sekejapan mata setelah tengah malam menyapa. Jika orang muslim diwajibkan berpuasa di bulan Ramadan dari terbit fajar hingga terbenamnya matahari, lalu bagaimana nasib mereka yang tinggal di wilayah ini?

    Siang terus saat musim panas, malam terus saat musim dingin.

    Begitulah yang dirasakan orang-orang Eskimo atau penduduk yang tinggal di kawasan Kutub Utara. Mereka tidak bisa menikmati teriknya siang dan gelapnya malam layaknya kita yang tinggal di daerah tropis.

    Hari akan selalu siang saat musim panas dan selalu malam saat musim dingin. Sedangkan datangnya bulan Ramadan tak selalu di musim-musim tersebut.

    [​IMG]

    Bukan berpuasa 24 jam, tapi ikut aturan waktu Mekah.


    Melansir The Atlantic, komunitas Muslim di Norwegia yang terletak di kawasan Kutub Utara tersebut mengikuti waktu Mekah untuk menjalankan ibadah puasa.

    Misalnya, jika di Mekah mulai berpuasa jam 5 pagi waktu Mekah, maka orang di Kutub Utara akan berpuasa juga jam 5 pagi tapi waktu Kutub Utara. Begitu pula dengan waktu buka puasanya.

    Bisa pula ikut waktu negara terdekat yang siang atau malamnya tidak 24 jam.

    Ada beberapa kemungkinan puasa orang Eskimo mengikuti waktu dari wilayah terdekat yang siang atau malamnya tidak 24 jam. Intinya disebutkan jika Allah tidak pernah memberatkan hambanya, termasuk jika tidak kuat berpuasa.

    Wah, luar biasa sekali ya perjuangan umat Muslim di Kutub Utara. Kita yang hidup di daerah tropis dengan lama waktu siang dan malam cenderung normal harus bersyukur ya Guys!
     
  2. Indah75

    Indah75 Well-Known Member

    gak bisa membayangkan hidup di sana dengan kondisi seperti itu. Syukuri nikmat yang ada.
     
  3. yaterdas

    yaterdas New Member

    Baca juga berita menarik lainnya :
     

Share This Page